Rencana

RENCANA PENGAMANAN KALI PORONG

Dipublikasikan tanggal .

Kali Porong bukanlah sasaran pembuangan akhir dari lumpur Sidoarjo, namun hanya merupakan media untuk mengalirkan lumpur menuju ke laut. Agar lumpur dapat mengalir ke laut dan sekaligus untuk menjaga kinerja Kali Porong dalam pengendalian banjir di DAS Brantas, maka dilakukan kegiatan pengamanan Kali Porong. Upaya ini disusun dengan konsep “kapasitas pengaliran Kali Porong harus dijaga bahkan ditingkatkan dengan melakukan pengerukan agitasi, pengerukan dasar sungai di bagian hilir, dan peninggian tanggul yang masih lebih rendah dari rencana serta menjaga keamanan tanggul dan tebing sungai dengan memasang perlindungan tebing sungai/tanggul.”

Apabila ditinjau dari aspek sebagai sumber air atau wadah maupun aspek daya air, maka Kali Porong telah memenuhi persyaratan sebagai saluran pembawa lumpur ke laut. Untuk menjaga kelancaran aliran banjir, tidak diperlukan perbaikan sungai secara menyeluruh, tetapi cukup dilakukan pekerjaan sebagimana disebutkan di atas. Sebelum ada bencana lumpur, aliran Kali Porong tersumbat endapan di hilir yang terjadi akibat adanya pertemuan arus pasang-surut.

Konsep Pengamanan Kali Porong

a. Menjaga dan meningkatkan kapasitas pengaliran Kali Porong
Pengerukan/agitasi lumpur yang dimulai di hilir outlet pembuangan lumpur (apabila diperlukan). Kegiatan ini dilakukan untuk mengalirkan lumpur padat ke hilir dalam bentuk cair dan membantu agar lumpur tidak mengeras. Pengerukan agitasi merupakan kegiatan tanggap darurat dalam rangka pemulihan kapasitas pengaliran debit banjir Kali Porong. Pekerjaan yang lain adalah pengerukan dasar sungai di bagian hilir untuk menambah penampang basah sungai atau peninggian tanggul yang masih rendah dari rencana. Mengingat dasar sungai Kali Porong yang ada sekarang sebagian besar berada di bawah/lebih rendah dari dasar sungai rencana kecuali di bagian muara, maka kombinasi keduanya adalah yang terbaik, karena pengerukan dasar sungai cukup dilakukan pada bagian muara saja untuk menyesuaikan dasar sungai yang ada dengan dasar sungai rencana.

b. Menjaga keamanan tanggul dan tebing sungai
Tanggul dan tebing sungai dijaga keamanannya dengan memasang perlindungan tebing sungai maupun tebing tanggul dengan konstruksi revetment.

Kriteria Pokok Pengamanan Kali Porong

a. Pengerukan Agitasi
Agitasi endapan lumpur dilakukan dengan menggunakan kombinasi peralatan kapal keruk/dredger dan excavator ponton (excaponton). Kapal keruk/dredger digunakan untuk memotong dan menghisap serta mengalirkan lumpur dalam bentuk cair sehingga endapan lumpur dapat dihanyutkan ke hilir menuju ke muara. Excaponton digunakan untuk memotong dan mengarahkan lumpur ke kapal keruk serta menjaga genangan di sekitar kapal keruk agar kapal keruk dapat beroperasi secara optimal mengalirkan lumpur ke hilir. Lokasi pengerukan agitasi berada di alur sungai Kali Porong di depan outlet pembuangan lumpur dari kolam lumpur.

Berdasarkan analisa debit dan angkutan sedimen pada musim penghujan 2006/2007 dan awal musim penghujan 2007/2008, agar sedimen/lumpur dapat tergelontor ke muara, maka di lokasi KP160 dan KP165, masing – masing diperlukan debit minimum yang mengalir di Kali Porong sebesar 270 m3/det dan 200 m3/det. Dengan demikian, secara umum dapat disimpulkan, bahwa debit yang diperlukan untuk dapat menggelontor sedimen/lumpur harus > 200 m3/det.

Kegiatan agitasi merupakan tindakan intervensi dengan cara mekanisasi terhadap endapan lumpur sehingga lumpur yang telah mengeras akan kembali menjadi lumpur cair. Tindakan atau upaya ini dilakukan melalui proses membentuk pola aliran, pola gerusan dan pola hanyutan.

b. Pengerukan Alur Sungai
Lokasi pengerukan alur sungai Kali Porong bagian hilir berada di Desa Kedungpandan, Kecamatan Jabon, mulai KP250 sampai muara. Untuk disesuaikan dengan elevasi dan kemiringan dasar sungai rencana, maka volume sedimen yang perlu dikeruk sebesar ± 1.200.000 m³. Pengerukan alur sungai ini dimaksudkan untuk membuka tampang muara yang tersumbat sedimen agar dapat memperlancar aliran air banjir rencana dengan kala ulang 50 tahun (1.600 m3/det).

Hasil pengerukan ditempatkan pada areal pembuangan yang telah direncanakan dan terlindung oleh bangunan jetty.
Dasar sungai Kali Porong di bagian hilir sangat dangkal, khususnya mulai dari KP234 sampai dengan KP255 sampai muara di sekitar KP260. Dasar sungai pada elevasi yang paling dalam berada pada kisaran El –4,50 meter sampai dengan El –3,50 meter dan elevasi rata-rata berada pada kisaran elevasi –1,50 meter sampai dengan elevasi –1,00 meter. Elevasi dasar sungai, makin ke muara makin dangkal.

Di muara, sungai berada pada belokan dengan jari-jari yang cukup besar sehingga kecepatan yang terjadi tidak terlalu besar. Agar debit yang mengalir mampu mengangkut sedimen (bed load, suspended load dan wash load), maka dasar sungai di lokasi ini diperdalam agar kecepatan menjadi besar.

Lebar sungai di muara berkisar antara 150 – 200 meter dengan sisi kiri lebih dalam bila dibanding dengan sisi kanan. Bantaran sungai bagian kanan pada umumnya lebar hingga mencapai ratusan meter, namun sisi kiri berada di daerah gerusan yang dalam sehingga mencapai kedalaman 5,00 meter di dekat kaki tanggul.

Beberapa bangunan sungai pernah dibangun di lokasi tersebut, namun setiap banjir besar selalu rusak akibat degradasi dasar sungainya. Bangunan sungai yang pernah dibangun di tebing kiri antara lain adalah krib, plengsengan dari pasangan batu kali dan beberapa lindungan tebing dari gabion matras yang pada tahun 2008 kondisinya sudah sangat memprihatinkan.

Pengerukan dasar sungai dilakukan agar kapasitas pengaliran sungai menjadi bertambah dan sesuai dengan persyaratan, misalnya kecepatan minimum harus lebih besar dari 0,80 m/det, sifat aliran adalah sub kritis dengan Fr < 1,00. Lebar dasar alur pengerukan sungai adalah 60,00 meter dengan kemiringan tebing sungai 1:3. Kemiringan memanjang sungai mulai KP234 – KP260 adalah 1:3.500. Panjang alur sungai yang direncanakan akan dikeruk sekitar 5,20 km.

rencana kali porong

c. Peninggian Tanggul Rendah
Pada tanggul Kali Porong yang sering dilimpasi air pada saat banjir dan lokasi tanggul rendah dimana tinggi jagaan dari muka air banjir kurang dari 1,00 m dilakukan pembenahan, ditinggikan maupun dilebarkan. Lokasi tanggul kiri mulai KP221 sampai KP237 dan tanggul sisi kanan mulai KP223 sampai KP255. Perhitungan stabilitas tanggul dilakukan sesuai dengan pedoman dan standar yang berlaku.

Evaluasi ketinggian elevasi tanggul dilakukan pada ketersediaan tinggi jagaan (free board) sebesar 1,00 m disaat muka air Kali Porong mengalirkan debit banjir rencana dengan kala ulang 50 tahun (1.600 m3/det).

Untuk menjaga agar Kali Porong dapat mengalirkan debit rencana, maka dilakukan pula peninggian tanggul Kali Porong di beberapa bagian yang masih rendah. Hal ini disebabkan karena sampai dengan tahun 2007, semua tanggul di bagian hilir kondisinya sudah sangat kritis, terutama mulai KP210 – KP255 (muara). Walaupun demikian, keberadaan tanggul tersebut masih mampu melewatkan debit kecil, namun bila debit sudah lebih besar dari 1.000 m³/det, tinggi jagaan tanggul sudah tidak memadai.

Kondisi tinggi maupun lebar tanggul kanan dan kiri hampir sama. Di samping itu, kondisi puncak tanggul sudah tidak sesuai dengan kriteria yang berlaku. Demikian pula dengan alignment tanggul yang ada, di beberapa tempat disempurnakan lagi. Rencana pengamanan Kali Porong dengan peninggian tanggul sisi kanan di KP211 – KP250 dan tipikal potongan melintang peninggian tanggul Kali Porong sisi kanan di KP232R serta tipikal potongan melintang peninggian tanggul Kali Porong sisi kiri di KP228L:

rencana kali porong1

 

rencana kali porong2

 d. Perlindungan Tebing dan Perkuatan Tanggul
Perlindungan tebing diprioritaskan pada bagian tebing yang longsor dengan sudut talud hampir tegak (70 – 80 derajat) dan pada lokasi dimana berm hanya tersisa kurang dari 3,00 m. Tebing bawah yang longsor diperkuat dengan concrete sheet pile (CSP) ukuran panjang 10,00 m, lebar 0,50 m dan tebal 0,22 m.

Dalam membuat perencanaan teknis perkuatan tebing Kali Porong dilakukan perhitungan bending moment maksimum, tekanan tanah, tekanan air, defleksi CSP, kedalaman penetrasi minimum dan panjang CSP.

Pada saat diadakan pemeriksaan kondisi tanggul Kali Porong pada akhir Tahun 2007, diketahui banyak tebing tanggul kiri maupun kanan yang berada dalam kondisi kritis. Di samping itu bangunan – bangunan lama yang berada di Kali Porong telah banyak yang rusak akibat sering terjadinya banjir besar dengan debit lebih dari 1.000 m3/det. Lebar tanah bantaran sungai yang tersisa dapat juga digunakan untuk menentukan tingkat kekritisan tebing tanggul.

Lokasi pekerjaan perkuatan tebing Kali Porong antara KP150 sampai dengan KP211 dan potongan melintang konstruksi perlindungan tebing Kali Porong:

rencana kali porong3

 

 e. Perlindungan Dasar Sungai Terhadap Gerusan

Elevasi dasar sungai rencana (design river bed/DRB) Kali Porong direncanakan oleh Balai Besar Pengelolaan Wilayah Sungai Brantas (BBWS Brantas) berdasarkan kebutuhan elevasi untuk perencanaan dasar sungai sebagai kanal banjir (floodway) dengan debit banjir Q50.

Sebelum terjadinya semburan lumpur Sidoarjo 26 Mei 2006, elevasi dasar sungai Kali Porong menunjukkan adanya penurunan dari tahun ke tahun. Hal ini disebabkan antara lain karena adanya kegiatan penambangan pasir di Kali Brantas bagian tengah dan Kali Porong bagian hulu yang semakin meningkat. Dari survai tahun 2006, rata-rata penurunan dasar Kali Porong hingga 3,00 m di bawah design river bed (DRB).

Berdasarkan pemantauan dan evaluasi penampang sungai yang dilakukan sejak tahun 2001, diperoleh data bahwa dasar sungai Kali Porong mengalami penurunan yang signifikan terjadi terutama pada bagian hilir bangunan jembatan, syphon Bangil Tak dan existing groundsill di KP167. Hal tersebut ditandai dengan rusaknya bangunan syphon Bangil Tak bagian hilir dan pada groundsill yang tersusun dari rangkaian beton precast karena terjadi gerusan lokal di bagian bawah struktur, sehingga sebagian bangunan terguling dan lepas dari ikatannya.

Syphon Bangil Tak merupakan bangunan silang pengaliran air irigasi yang melintas Kali Porong untuk memberikan air di areal sawah sebelah selatan Kali Porong melalui Losses Canal. Pada tahun 2006, bangunan ini rusak dan telah dilakukan rehabilitasi kembali oleh BBWS Brantas, namun terhenti karena adanya pengaliran lumpur ke Kali Porong di KP160. Syphon Bangil Tak terletak di KP158 sepanjang 108,60 meter.

Elevasi dasar sungai tepat di bagian hilir bangunan yang rusak cukup dalam karena di lokasi tersebut terjadi penggerusan dasar sungai (local scouring) hingga mencapai 4,00 meter. Tebing bagian kanan mengalami kerusakan karena dasar sungai bagian hilir rendah sehingga berpengaruh terhadap kestabilan pondasi bangunan perlindungan tebing.

Groundsill di hilir Jembatan Tol Lama Gempol (KP167) merupakan bangunan pengendali elevasi dasar sungai terhadap pengaruh penurunan/degradasi. Penggerusan dasar sungai (local scouring) yang terjadi pada kaki jembatan berakibat pula terhadap bagian hilirnya yang juga mengalami degradasi.

Konstruksi existing groundsill terdiri dari rangkaian beton pracetak berbentuk balok dengan dua buah sirip di kiri dan kanan (tetrapod). Sebagian groundsill di sisi kanan sungai yang berupa tetrapod hilang dan lepas dari rangkaiannya.

Groundsill diperbaiki pada tahun 2009 dengan kontruksi berupa hexapod yang disusun dan ditata pada elevasi desain dasar sungai yang menyesuaikan kondisi profil dasar sungai saat itu. Elevasi groundsill di palung sungai diletakkan pada elevasi –1,90 meter untuk keperluan lalu lintas kegiatan agitasi endapan lumpur di Kali Porong dengan peralatan mekanis berupa kapal keruk (dredger) dan atau excaponton.

Di tebing sungai bagian kiri, susunan hexapod difungsikan pula untuk melindungi concrete sheet pile karena dasar sungai cukup dalam, yaitu pada elevasi –3,79 meter.

Untuk menahan gerakan aliran Kali Porong, hexapod tipe 1 (ganda) diletakkan dengan posisi memanjang searah aliran air. Sedangkan hexapod tipe 2 (tunggal) yang diletakkan di bawahnya dengan posisi melintang alur. Rangkaian hexapod untuk groundsill tersebut diharapkan mampu menahan kecepatan aliran air Kali Porong maksimal sebesar 2,50 m/det. Pemasangannya dilaksanakan dengan mengaitkan hexapod satu sama lain. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari kemungkinan lepasnya rangkaian yang dapat mengakibatkan degradasi dasar sungai yang dapat mengurangi stabilitas groundsill.

rencana kali porong5

Groundsill yang telah dibangun di Kali Porong di lokasi KP158 dan KP167 diharapkan dapat berfungsi sebagai pelindung dan pengendali dasar sungai terhadap proses degradasi dasar sungai.

Hasil pengamatan menunjukkan bahwa elevasi dasar sungai Kali Porong masih lebih rendah dibandingkan dengan elevasi dasar sungai rencana. Untuk mengamankan dasar sungai agar tidak lebih rendah dan tidak tergerus semakin dalam, dipasang groundsill yang lokasinya dipilih antara KP195 – KP225. Kepastian lokasi ditentukan berdasarkan evaluasi kondisi penampang sungai, dipilih tidak terlalu lebar dan bentuk alur sungai lurus, sehingga pola aliran sungai di lokasi tersebut terbentuk secara stasioner (steady flow) dan mampu menstabilkan dasar sungai di hulu bangunan groundsill.

Dengan mengacu pada elevasi dasar sungai rencana terkoreksi dan kondisi profil dasar sungai dari survai pemetaan topografi, maka ditetapkan dibangun groundsill baru di lokasi KP205 dan puncak groundsill ditetapkan pada elevasi –4,071 meter.